Labels

Senin, 04 Juli 2011

Bo-Kaap tempat paling colorful di daerah bersejarah cape town..




Ketika melirik foto-foto pinggiran warna-warni mencolok Bo-Kaap di Cape Town, Afrika Selatan, Anda bisa dimaafkan bila berpikir gambar telah memalsukan dalam beberapa cara. Tetapi mengambil berjalan melalui jalan bebatuan kuno dan Anda akan menemukan bangunan yang setiap bit yang memukau seperti yang muncul dalam buku panduan.




Bo-Kaap awalnya sebuah kota di lereng Signal Hill di atas Cape Town pusat, historis dikenal sebagai Melayu Cape Quarter. Setelah terpisah di bawah Apartheid, penduduk bisa melacak akar mereka ke Indonesia, Sri Lanka (Ceylon), India dan Malaysia, banyak dari mereka tiba di Cape Town selama abad 18 dan 19 sebagai budak Perusahaan India Timur Belanda.




Menurut fotografer Mervyn Hector , yang diperkirakan 63.000 budak diimpor ke Afrika Selatan dari tempat-tempat seperti Zanzibar, Madagaskar, Angola dan Mosambique. Melayu Cape dan pemimpin agama mereka memainkan peran penting dalam perkembangan budaya yang berlangsung di Bo-Kaap hari ini, dimasukkan ke suasana multikultural yang mencerminkan identitas para pemukim Muslim.





Masjid Nurul Islam , didirikan pada 1844, dan Bo-Kaap Museum mencerminkan kehidupan dan karya para pemukim awal, banyak di antaranya adalah pembangun yang terampil, tukang kayu, penjahit dan pembuat sepatu. Mereka attibutes, bersama dengan jalan bebatuan kuno, arsitektur yang unik - sebuah sintesis dari Cape Belanda dan Edwardian - dan rumah-rumah dicat menyilaukan membuat Bo-Kaap salah satu dari Cape Town daerah yang paling menarik.

Mungkin tidak mengherankan - meskipun ironis mengingat sejarah daerah itu perbudakan - Bo-Kaap telah menjadi semakin gentrified setelah berakhirnya Apartheid, sebagai orang luar kaya telah memeluk suasana yang unik dan berwarna-warni arsitektur . Komunitas erat dikatakan menghadapi pembubaran lambat , dan konflik telah timbul atas penjualan bangunan yang telah melihat penggusuran penduduk jangka panjang.
sumber

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar